Mengenal ChatGPT, Alat Kecerdasan Buatan dari OpenAI

ChatGPT telah menjadi berita utama di seluruh media massa sejak awal tahun, dengan pengguna alat kecerdasan buatan yang menunjukkan berbagai cara untuk mereplikasi tugas manusia, mulai dari membuat kode komputer canggih hingga menulis makalah akademis.

Sejak awal, aplikasi ini telah mengumpulkan lebih dari satu juta pengguna, lompatan secepat kilat ke adopsi massal yang membutuhkan waktu 10 bulan untuk platform media sosial Facebook dan platform streaming Netflix tiga tahun.

Laporan terbaru mengklaim bahwa Microsoft telah menempatkan $10 miliar (sekitar Rp151 miliar) ke dalam OpenAI, perusahaan di belakang ChatGPT, kesepakatan yang disebut-sebut sebagai pengubah permainan untuk masa depan kecerdasan buatan dan mesin pencari internet.

Tapi apa itu ChatGPT dan apa hubungannya dengan Microsoft dan OpenAI?

Apa itu ChatGPT?

openai chatgpt artificial intelligence

ChatGPT dilatih pada kumpulan data yang sangat besar, dan telah digambarkan sebagai salah satu model pemrosesan bahasa terkuat yang pernah dibuat.

Ini adalah aplikasi kecerdasan buatan yang sangat mengartikulasikan yang dapat menulis kode komputer serta berbagai jenis teks dari haiku hingga lelucon, content planning, email perusahaan, rencana bisnis, esai akademik, dan bahkan karya fiksi asli dalam gaya penulis mana pun yang kamu inginkan, dari James Joyce dan Fyodor Dostoyevsky, kepada William Shakespeare.

Apa yang membedakannya dari alat obrolan AI sebelumnya, adalah bagaimana alat ini dapat menanggapi permintaan pengguna dalam bahasa yang terdengar alami, tanggapan yang dapat dengan mudah disalahartikan sebagai obrolan dengan manusia sungguhan.

ChatGPT menggunakan kombinasi pemrosesan bahasa alami, pembelajaran mesin, dan teori grafik untuk mengukur kemampuan chatbot untuk memahami dan menanggapi pertanyaan pelanggan secara akurat.

Aplikasi tersebut diluncurkan oleh laboratorium penelitian kecerdasan buatan OpenAI yang berbasis di San Francisco pada November 2022.

Apa itu OpenAI?

OpenAI adalah perusahaan riset kecerdasan buatan nirlaba yang didirikan pada 2015 oleh Elon Musk dan Sam Altman.

Pakar teknologi Silicon Valley seperti Peter Thiel dan salah satu pendiri LinkedIn Reid Hoffman juga berada di belakang perusahaan riset inovatif ini.

Situs web perusahaan mengatakan bahwa misinya adalah untuk mengembangkan kecerdasan umum buatan (AGI) yang ramah dan memastikan bahwa itu digunakan dengan aman dan bermanfaat.

Blog OpenAI menyatakan bahwa, “OpenAI adalah perusahaan riset kecerdasan buatan nirlaba.

“Misinya adalah untuk memastikan kecerdasan umum buatan bermanfaat bagi seluruh umat manusia.”

OpenAI mengerjakan proyek yang terkait dengan pemrosesan bahasa alami, pembelajaran penguatan, pembelajaran tanpa pengawasan, model generatif, dan robotika.

Mesin pencari Bing Microsoft sudah menggunakan GPT (Generative Pre-trained Transformer) versi lama untuk memberikan saran pencarian otomatis bagi pengguna.

GPT terintegrasi dengan Bing setelah investasi $1 miliar di startup California pada tahun 2019.

Investasi Microsoft di OpenAI

Kesepakatan antara Microsoft dan OpenAI adalah kemitraan multi-tahun di mana Microsoft menginvestasikan $1 miliar di OpenAI.

Kemitraan ini bertujuan untuk memajukan kemampuan kecerdasan buatan, mendemokratisasi AI, dan menciptakan artificial general intelligence (AGI).

AGI adalah nama yang diberikan untuk sistem kecerdasan buatan yang dapat melakukan tugas apa pun yang mampu dilakukan oleh manusia, dan tidak hanya berfokus pada tugas tertentu.

OpenAI dan Microsoft berencana untuk bekerja sama untuk mengembangkan teknologi superkomputer Azure AI baru dan akan membuat platform Azure AI “Microsoft + OpenAI” untuk pengembang dan bisnis.

Ancaman Pada Bisnis Google

The New York Times melaporkan bahwa Google sangat khawatir dengan kemampuan ChatGPT sehingga mengeluarkan “kode merah” untuk memastikan kelangsungan bisnis pencarian perusahaan.

Perusahaan keamanan siber Israel, Checkpoint, mengatakan teknologi tersebut dapat membuat email phishing yang mampu membawa muatan berbahaya.

Para peneliti di Checkpoint menggunakan teknologi AI, yang membanggakan bahwa ia dapat menghasilkan apa saja mulai dari pidato pernikahan hingga esai akademis, untuk membuat email phishing yang canggih.

Dikatakan bahwa ChatGPT “menurunkan standar untuk pembuatan kode” yang berarti dapat membantu peretas yang kurang terampil meluncurkan serangan dunia maya.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 266

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *