Mengenal Flat White dan Bedanya dengan Latte

Flat white telah menjadi menu yang sering hadir di kedai kopi. Tapi apakah kamu benar-benar tahu apa itu? Dan apa perbedaan antara minuman kopi berbasis susu ini dengan latte?

Mari kita lihat sejarah minuman tersebut, cara membuatnya, dan apa yang membedakannya dari latte atau cappucino.

Apa Itu Flat White?

minuman kopi cappuccino

Flat white adalah minuman berbasis espresso yang mengandung susu steam. Sederhanya begitu.

Ini adalah pilihan yang bagi mereka yang mencari minuman berbasis susu dengan rasa kopi yang kuat, dan dibuat dengan sedikit susu kukus dan lapisan tipis busa mikro.

Jika kamu menginginkan kopi yang memungkinkan kamu untuk merasakan espresso dengan kuat tetapi dengan susu kukus yang lembut di mulut, itu adalah pilihan yang bagus. Tapi dari mana asalnya dan apa yang membedakannya dari latte?

Baca juga: 18 Jenis Minuman Kopi Paling Populer

Sejarah Asal Mula Flat White

latte coffee shop phone

Ada beberapa perdebatan tentang apakah flat white berasal dari Australia atau Selandia Baru. Meski begitu, minuman kopi susu ini sudah ada di bawah sejak 1980-an. Bertahun-tahun sejak itu, itu telah muncul di menu di AS, Inggris, dan di tempat lain dan sekarang menjadi standar kafe.

Menurut Perfect Daily Grind, konsumen yang beralih dari kopi instan ke kopi berbasis espresso lebih mencari sesuatu yang familiar daripada cappuccino, yang pada saat itu memiliki puncak buih yang menggunung, dan karenanya memintanya ‘flat’. Minuman sebenarnya telah berevolusi menjadi ‘lebih flat’ daripada cappuccino, yang juga telah diperkecil menjadi busa mikro yang lebih enak.

Ketika Starbucks mulai menyajikan flat white sebagai alternatif “berani” untuk latte di AS, jelaslah bahwa minuman tersebut telah memasuki arus utama.

Beda Cappuccino vs. Latte

kopi latte art barista

Jadi kita tahu bahwa flat white adalah espresso dengan steamed milk dan sedikit foam. Bukankah itu sama saja kayak latte? Atau cappucino?

Istilah latte mulai digunakan dalam bahasa Inggris pada tahun 1980-an, namun konsep kopi dengan susu hangat sudah ada jauh lebih lama. Di Italia, caffè latte biasanya merupakan minuman sarapan yang sangat susu yang dibuat dengan segelas kopi dari pembuat espresso di atas kompor.

Di tempat lain, namanya sekarang umumnya berarti segelas espresso dengan susu kukus dan lapisan susu berbusa di atasnya.

Dan untuk menjernihkan kebingungan dengan cappuccino, aturan umumnya adalah cappuccino adalah minuman yang lebih kecil dan lebih kuat.

Cappuccino dibuat dengan satu shot espresso dan disajikan dengan lapisan buih susu yang tebal. Secara tradisional, latte berukuran lebih besar dan memiliki rasio kopi dan susu yang lebih ringan. Disajikan hanya dengan sedikit buih.

Di Australia, umumnya latte disajikan dalam gelas berukuran 200 ml. Gelas keramik 180 ml digunakan untuk flat white, jadi sedikit kurang encer. Secara historis, latte memiliki buih sedikit lebih banyak sekitar 1 cm, daripada flat white yang sekitar 0,5 cm.

Namun, selama sepuluh tahun terakhir telah berubah. Sekarang, perbedaan busa hampir hilang dan disajikan dengan cara yang sama.

Setiap kedai kopi menyajikan minuman sedikit berbeda, jadi mudah untuk melihat di mana kebingungan itu muncul.

Kamu dapat membuat cappucino dan latte dengan satu atau dua shot espresso, tetapi flat white secara tradisional menyajikan dua shot. Namun, bahkan ini telah menjadi opsional.

Selain itu, beberapa barista menggunakan ristretto ganda untuk menciptakan rasa kopi yang lebih kuat.

Memahami apa itu flat white dapat membantu saat kita memesan, tetapi jika kamu khusus tentang detail dan tidak terbiasa dengan kafe, mungkin ada baiknya bertanya kepada barista bagaimana mereka membuat flat white.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 266

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *