10 Film Asia Terbaik dari Sutradara Perempuan

Dari drama yang menyentuh hati sampai film animasi, pengalaman unik sutradara perempuan di film Asia ini telah menjadi anugerah bagi sinema, dan melebihinya.

Suara-suara yang secara historis kurang terwakili akhirnya terdengar di dunia pembuatan film. Perempuan Asia secara khusus diabaikan oleh industri ini, tetapi dalam beberapa dekade terakhir, arus telah berbalik.

Tentunya ada banyak film luar biasa yang telah disutradarai oleh para sutradara perempuan di Asia, saya memilih berdasarkan skor tertinggi di Letterboxd, yang semoga bisa menawarkan rekomendasi yang cukup mewakili:

1. Saving Face (2004)

Saving Face (2004) film asia sutradara perempuan

Sutradara dari latar belakang budaya yang berbeda sering membawa warisan mereka sendiri ke dalam film yang mereka buat. Film komedi romantis awal tahun 2000-an dari sutradara Alice Wu, Saving Face, tidak terkecuali.

Kehidupan seorang ahli bedah muda hancur ketika ibunya yang hamil dipaksa untuk tinggal bersamanya setelah diusir dari rumah keluarga.

Film ini adalah semua tentang harapan yang ditempatkan pada wanita dalam budaya Tiongkok, dan tema LGBTQ+-nya sangat progresif untuk sebuah film dari periode waktu itu.

Apa yang benar-benar bersinar dalam film adalah perhatian yang dimasukkan ke dalam cerita, tidak pernah memilih klise biasa dari rom-com yang khas.

2. Fiction (2008)

Fiction (2008) film indonesia sutradara mouly surya

Film thriller Fiction, karya sutradara perempuan Indonesia Mouly Surya, begitu memukau.

Ini adalah pengalaman yang benar-benar mengerikan. Seorang gadis muda yang aneh menyerahkan hidupnya yang mewah demi kesederhanaan di kota. Sesampai di sana dia mulai memasukkan orang-orang yang dia temui ke dalam fantasinya.

Digambarkan oleh beberapa orang sebagai versi menyimpang dari Alice in Wonderland, sifat fantastik dari film ini membantu meningkatkan ketegangan saat penonton menyaksikan karakter utama berputar semakin jauh ke dalam lubang kelinci.

Baca juga: 10 Film Surealis Terinspirasi Alice in Wonderland

3. K-On! The Anime (2011)

K-On! The Anime (2011) sutradara perempuan anime

Menghidupkan anime populer ke layar lebar, K-On! The Movie memperluas cakrawala serial para gadis imut ini.

Tak lama setelah kelulusan, gadis-gadis dari band After School Tea Time melakukan perjalanan yang mengubah hidup ke London untuk terhubung dengan warisan musik kota.

Serial anime K-On! tercatat sebagai salah satu anime terbaik yang disutradarai oleh seorang perempuan, dan film ini melanjutkan tren tersebut.

Gaya seninya ringan dan mengalir, dan ceritanya sendiri merupakan eksplorasi kuat dari karakter dan kecintaan mereka pada musik di negeri asing.

Baca juga: 7 Sutradara Perempuan di Industri Anime

4. Wadjda (2012)

Wadjda (2012) film asia arab saudi

Haifa al-Mansour praktis adalah sutradara perempuan yang menonjol dari Arab Saudi, dan itu sebagian besar berkat debut penyutradaraannya: Wadjda.

Film ini bercerita tentang seorang gadis Saudi pemberontak, yang mengikuti kompetisi Quran untuk memenangkan uang untuk membeli sepeda sendiri.

Film ini adalah film pertama yang sepenuhnya mengambil gambar di Arab Saudi dan juga film pertama yang disutradarai oleh seorang wanita di Kerajaan.

Baca juga: 5 Film Tentang Sepeda, dari Inggris Sampai Arab

5. 3000 Nights (2015)

3000 Nights (2015)

Setelah melahirkan seorang putra di penjara Israel, seorang pemuda Palestina berjuang untuk melindungi bayinya yang baru lahir dan menjaga harapan tetap hidup di balik jeruji besi. ika belum menonton film 3000 Nights, saatnya menambahkannya ke daftar tontonanmu.

Mai Masri adalah seorang produser dan sutradara perempuan asal Palestina. Film-filmnya berfokus pada dokumenter soal pergulatan hidup sehari-hari para perempuan dan anak di Palestina dan Lebanon.

6. A Silent Voice (2016)

A Silent Voice (2016) naoko yamada

Halus namun efektif, A Silent Voice karya Naoko Yamada menggunakan format animenya dengan baik dalam menceritakan kisahnya yang menarik.

Bertahun-tahun setelah melakukan perundungan pada seorang siswa tunarungu sampai dia pindah, seorang remaja pria memulai jalan penebusan untuk mengoreksi kesalahan masa lalunya.

Anime berkisar dalam nada dan gaya, dan A Silent Voice memiliki semua gravitasi dari setiap drama live-action. Meski ceritanya sederhana, perjalanan pribadi Ishida untuk memaafkan begitu menarik sehingga langsung membuat karakter tersebut disukai penonton.

Meskipun ini adalah film yang sangat menyedihkan, film ini menunjukkan konsekuensi dari intimidasi dengan cara yang jarang dilakukan oleh beberapa film lain.

7. House Of Hummingbird (2018)

House Of Hummingbird (2018)

Mengikat plotnya dengan kuat ke momen tragis dalam sejarah kota, House of Hummingbird berdiri hampir seperti suar anti-nostalgia untuk tahun 1990-an.

Sesaat sebelum bencana jembatan terkenal yang mengguncang Seoul pada tahun 1994, seorang gadis remaja berkeliaran di jalan-jalan kotanya untuk mencari cinta.

House of Hummingbird masih berhasil menumbangkan kiasan yang biasa ditemukan dalam jenis film tersebut. Film ini sepenuhnya digerakkan oleh karakter, dan sifat metodis dari cerita tidak didasarkan pada plot yang kuat, tetapi hanya mengembara melalui ide-idenya seperti Eunhee di jalanan.

8. Ode To Nothing (2018)

Ode To Nothing (2018)

Sangat suram, Ode to Nothing memberi penonton semua yang perlu mereka ketahui tepat dalam judulnya.

Film ini mengikuti seorang wanita kesepian yang berjuang untuk menjaga rumah duka milik keluarganya dalam bisnis. Namun, ketika mayat yang tidak diklaim mendarat di depan pintunya, dia menjadi terpaku pada mistik orang mati itu.

Disyut dengan cara yang datar dan hampir tidak berwarna, sinematografi film ini tampaknya menunjukkan bahwa itu adalah mayat itu sendiri. Aktingnya sangat bersahaja, dan kesuraman industri pemakaman Filipina ditampilkan penuh dengan detail yang tak tergoyahkan.

Meski bukan pengalaman menonton yang menyenangkan, Ode to Nothing tetap melekat lama pada pemirsa setelah selesai menontonnya.

9. The Farewell (2019)

The Farewell (2019)

Mengetahui bahwa ibu pemimpin tua mereka memiliki sedikit waktu tersisa untuk hidup, sebuah keluarga Cina membuat pernikahan palsu sebagai kepura-puraan agar mereka semua berkumpul untuk terakhir kalinya.

Meski berakar kuat dalam budaya Tiongkok, film ini masih mudah diakses oleh semua penonton. Film ini memiliki utas humor yang kaya yang diseimbangkan dengan sempurna oleh subjek gelap yang membentuk plot.

Sebagian komedi dan sebagian drama keluarga yang mencekam, aspek terkuat The Farewell juga paling halus, dan banyak pertunjukan yang dibawakan film.

10. Yuni (2021)

Yuni (2021) film asia sutradara perempuan

Salah satu tema paling umum dalam film yang disutradarai oleh sutradara perempuan Asia adalah ide untuk melepaskan diri dari tradisi dalam menghadapi kritik keras.

Yuni mengikuti seorang gadis muda Indonesia yang terdaftar di sekolah tari yang berharap untuk mencari nafkah sendiri dalam menari, tanpa menyerah pada tekanan masyarakat untuk menikah dan menetap.

Film ini memiliki premis sederhana namun efektif yang terasa sangat pribadi bagi sutradara Kamila Andini, dan ini sama sekali bukan upaya untuk meniru kesuksesan film lain dalam genre tersebut.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Mukim di Bandung, bekerja mengolah ragam teks. Pop culture nerd dan otaku dengan kearifan lokal.

Articles: 244

Tinggalkan Balasan